Blog Kajian Muslimah






Monday, January 22, 2007
Rumah Tangga Islami



Beberapa Ciri Rumah Tangga Islami

Pemateri: Ustz. Vivi (id: hifizahn)

*disampaikan di Kajian Muslimah Online, Senin, 22 Jan 2007

Rumah Tangga Islami merupakan dambaan bagi setiap insan yang menginginkan kebahagiaan di dunia maupun di akhirat. Sayangnya, banyak orang yang ingin mendapatkan hasil tanpa mau membayar harganya. Membangun rumah tangga islami memerlukan kerja keras dari seluruh anggota keluarga, yang dikomandani oleh suami dan isteri sebagai pemimpin di dalam rumah tangga.

Yang dimaksud dalam rumah tangga Islami adalah :

Rumah tangga yang di dalamnya ditegakkan adab-adab Islam, baik menyangkut individu maupun keseluruhan anggota rumah tangga. Rumah tangga Islami adalah rumah tangga yang didirikan atas landasan ibadah. Mereka bertemu dan berkumpul karena Allah, saling menasihati dalam kebenaran dan kesabaran, serta saling menyuruh kepada kebaikan dan mencegah keburukan karena cinta mereka kepada Allah.

Konsep ideal ini sepintas sulit untuk diwujudkan, tetapi insya Allah seiring dengan berjalannya proses belajar bagi suami, isteri dan seluruh anggota keluarga, rumah tangga seperti ini akan bisa terwujud.

Berikut ini beberapa ciri rumah tangga Islami:

1. RT didirikan dengan berlandaskan ibadah.

Ini dimulai dari sebelum pernikahan berlangsung, bahkan sejak kedua belah pihak memilih pasangan. Proses yang berlangsung mulai dari memilih pasangan, meminang sampai dengan pernikahan sebaiknya tidak dikotori oleh maksiat kepada Allah. Hal ini sangan berpengaruh dalam membangun rumah tangga yang diliputi dalam suasana ibadah. Dengan berpijak pada ibadah, insya Allah permasalahan apapun akan mudah diselesaikan, karena keduanya tunduk pada aturan Allah.

2. Nilai-nilai islam dapat terinternalisasi secara menyeluruh kepada setiap anggota keluarga.

Peran ayah dan ibu sangat penting untuk menurunkan nilai-ilai islam ini kepaa anak-anak. Oleh karena itu, selain ayah dan ibu harus terus menerus belajar menyerap nilai-nilai islam ini ke dalam sikap dan tingkah lakunya, menjadi kewajiban mereka juga untuk mengajarkan hal ini kepada seluruh anggota keluarga yang lainnya. Termasuk khodimat/asisten rumah tangga. Ayah yang menjadi direktur yang menerapkan kebijakan-kabijakan islami dalam rumah tangga, ibu sebagai manajer yang mencari cara agar kebijakan tersebut bisa diterapkan di rumahtangganya.

3. Hadirnya Qudwah/teladan yang nyata

Hal ini perlu dilakukan oleh pemimpin dalam rumah tangga. Terutama penting bagi anak-anak. Mereka perlu contoh yang nyata dalam menerapkan nilai-nilai islam dalam kehidupan sehari-hari. Inilah kewajiban orang tua yang akan dimintakan pertanggungjawabannya di akhirat nanti.

4. Terbiasa saling tolong menolong dalam menegakkan adab-adab Islam.

Setiap anggota keluarga memiliki kewajiban untuk membiasakan diri saling tolong menolong dalam hal ini. Misalnya memberi nasihat dengan cara yang baik kepada anggota keluarga yang melakukan kesalahan. Mengingatkan untuk sholat atau berdoa sebelum memulai suatu pekerjaan. Juga adab mengucapkan terima kasih / jazaakallah khoiran atas pertolongan setiap anggota baik kepada yang masih kecil maupun yag sudah besar.

5. Rumah terkondisi bagi terlaksananya peraturan Islam.

Dalam hal disain rumah, perlu diperhatikan aturan-aturan khusus yang dapat menjamin terlaksananya adab-adab pergaulan dalam Islam. Misalnya kamar ayah-ibu yang terpisah dengan anak-anak, kamar anak laki-laki yang terpisah dengan kamar anak perempuan.Hal ini untuk menghindari terjadinya penyimpangan-penyimpangan dalam perilaku sang anak. Juga untuk mengajarkan adab-adab pergaulan dengan setiap anggota keluarga.

6. Tercukupinya kebutuhan materi secara wajar

Ini menjadi tanggung jawab sang ayah untuk mencukupi kebutuhan materi untuk membangun keluarga Islami. Bukan hanya sandang, pangan dan papan, tetapi juga sarana pendidikan islami, seperti perpustakaan keluarga, juga bisa tercukupi. Kalau mau yang ideal, termasuk di dalamnya terpenuhinya kebutuhan pendidikan sekolah yang bagus dan bermutu bagi anak-anak.

7. Rumah tangga dihindarkan dari hal-hal yang tidak sesuai dengan semangat islam

Misalnya benda-benda klenik yang dapat merusak aqidah setiap anggota keluarga. Tontonan atau bacaan hiburan yang dapat merusak aqidah dan akhlak anak-anak. Hal ini perlu menjadi perhatian orang tua yang ingin mewujudkan rumah tangga islami.

8. Anggota keluarga terlibat aktif dalam pembinaan masyarakat.

Lingkungan memiliki pengaruh yang besar bagi seluruh anggota keluarga. Bila ayah atau ibu tidak berperan aktif membina masyarakat, dan membiarkan masyarakat melakukan perbutan yang tidak sesuai dengan Islam, kemungkinan besar angota keluarga terlarut dalam kondisi masyarakat tersebut.

9. Rumah Tangga dijaga dari pengaruh yang buruk

Bila hidup ditengah masyarakat yang sangat rusak, dan dikhawatirkan akan berpengaruh terhadap aqidah dan perilaku anak, sementara upaya perbaikan sudah tidak dapat dilakukan, maka “pindah” menjadi suatu hal yang perlu dipertimbangkan oleh keluarga ini.

10. Masing-masing anggota keluarga harus diposisikan sesuai syariat.

Isteri menghormati suami sebagai pemimpin dan mengambil keputusan. Suami menyayangi dan menghargai siteri dengan cara mengajaknya bermusyawarah atas segala keputusan. Sang adik diajarkan untuk menghormati kakak, sang kakak diajarkan untuk menyayangi adik. Semuanya harus sesuai dengan apa yang diajarkan dalam Islam.Bila ada khodimat, anak-anak diajarkan untuk mengormati khodimat dan menghargai jasanya dalam membantu mengurus rumah tangga.


**sesi tanya-jawab**

#1

ustz_vivi: sudah mbak Yokka?

ukhti_yokka: sudah mbak...jzkl khoir...

ustz_vivi: waiyyakum

ustz_vivi: Oh iya, mohon maaf bagi yang belum menikah ya..

ustz_vivi: wah..itu pembahasannya panjang

ustz_vivi: perlu sesi sendiri nih

ustz_vivi: Tapi sedikit enggak apa-apa

ustz_vivi: untuk muslimah yang sedang dalam persiapan menikah ada 4 persiapan

ustz_vivi: 1. persiapan ruhiyyah, menyadari bahwa menikah itu adalah ibadah

ustz_vivi: maka perlu mulai meningkatkan kesadaran yang tadi itu..kesadaran akan ketundukan kepada semua peraturan Allah

ustz_vivi: terutama yang menyangkut adab-adab berkeluarga

ustz_vivi: 2. Persiapan fikriyyah

ustz_vivi: menyiapkan ilmu tentang pernikahan, sebagai bekal kita sangat penting

ustz_vivi: mislanya, ilmu tentang pergaulan suami siteri

ustz_vivi: ilmu tentang mendidik anak

ustz_vivi: hak dan kewajian dalam keluarga

ustz_vivi: sampai masalah yang sangat pribadi, seperti hubungan seksual

ustz_vivi: banyak orang yang memiliki masalah dalam keluarga ketika bekal fikriyyah ini tidak cukup memadai

ustz_vivi: terutama dalam hal "kehangatan" suami isteri

ustz_vivi: lalu persiapan psikologis

ustz_vivi: siap berbagi kepada orang "asing", terutama yang biasa hidup mandiri..ini sulit

ustz_vivi: siap menghadapi perbedaan-perbedaan antara suami-isteri

ustz_vivi: lamanya berpacaran tidak bisa dijadikan indikator kita sudah mengenal calon pasangan

ustz_vivi: yang penting adalah kedewasaan masing-masing pribadi untuk menerima perbedaan ini

ustz_vivi: ingat, yang penting "kedewasaan"

ustz_vivi: terakhir kesiapan fisik

ustz_vivi: terutama untuk melahirkan dan merawat anak-anak..

ustz_vivi: pengalaman dari orang-orang yang sudah melahirkan anak,a pa lagi yang sudah lebih dari satu

ustz_vivi: kondisi badannya tidak lagi bisa sekuat dahulu seperti sebelum menikah

ustz_vivi: oleh karena itu, sebelum menikah perlu disiapkan kondisi fisiknya agar tidak terlalu lemah setelah melahirkan nanti

ustz_vivi: itu dulu..wallahu a'lam

#2

ustz_vivi: pertanyaannya mbak shanty

ustz_vivi: afwan, pertanyaannya yang tentang menstruasi itu?

ustz_vivi: insya Allah tidak akan mempengaruhi sah atau tidaknya pernikahan mbak shanty

ustz_vivi: rukun nikah itu (tolong koreksi kalau ada yang salah) : ada mempelai laki-laki dan perempuan, 2 orang saksi, wali dari pihak perempuan dan ijab qobul

ustz_vivi:

ustz_vivi: biasanya yang menikah pas haid, setelah nikah masuk masa subur ya

ustz_vivi: semoga lancar aja pernikahannya

#3

ukhti_fita: begini mba .. ptuk point 7 td..

ukhti_fita: Rt terhindar dari hal2 yg tdk sesuai dgn syar'i....

ukhti_fita: bagaimana jika kita sbg seorang ibu ymengiinkan anaknya berprilaku islami sdg kita bekerja...

ukhti_fita: lingkungan slama kita meninggalkannya (bekerja) akan mempengaruhi prilaku, tingkah lakunya...

ukhti_fita: terkadang dari external inilah yg akan membuatnya bingung... kok beda dgn yg diajarkan ummi n abinya ??

ukhti_fita: bagaimana utk menghadapi hal ini... Inilah yg membuat saya terkadang .."cemas"

ustz_vivi: ini masalah yang terjadi pada pasangan mudah sekarang ya..

ustz_vivi: kebutuhan hidup yang semakin meningkat, mau tidak mau harus ditopang oleh suami isteri sekaligus

ustz_vivi: idealnya, meskipun bekerja, sang ibu harus tetap mengikuti kegiatan keseharian anak-anaknya

ustz_vivi: terutama bagi anak yang dibawah usia 5 tahun, karena anak seusia ini menyerap apa pun tanpa ada saringan

ustz_vivi: kalau bisa sambil bekerja, penjaga anak-anak/baby sitternya di ajak atau diminta berada didekat ibu, sehingga meskipun bekerja, bisa sambil mengontrol anak

ustz_vivi: tetapi kalau hal ini tidak mungkin, minimal untuk anak-anak yang sudha berusia 4-5 tahun, mulai diajak berdiskusi

ustz_vivi: tentang apa yang dialakukan seharian

ustz_vivi: di ajak untuk meneliti baik-buruk yang dikerjakannya atau dikerjakan oleh pengasuh

ustz_vivi: untuk anak dibawah itu, minimal menjaga aqidahnya dengan memilihkan pengasuh yang baik yang kita benar-benar tahu kebaikan agamanya

ustz_vivi: kalau tidak salah ada yang menawarkan jasa baby sitter yang memahami nilai-nilai Islam ya? di Jakarta?

ustz_vivi: saya juga tidak tahu banyak kondisi di sana

ustz_vivi: mungkin yang minimal sekali, mencari pengasuh yang tidak buruk akhlaknya, meskipun biasa-biasa saja dalam pemahaman keislamannya

ustz_vivi: tapi sang ibu perlu menyisihkan waktu untuk mengajarkan anak, minimal tentang Allah, mengahfal surat-surat pendek

ustz_vivi: agar anak tidak asing dengan agamanya

#4

ukhti_nora: gmn kalau kita dpt suami yg msh sama2 belajar dan krn kesibukannya dlm kerja jd jauh dari praktek yg sblumnya telah ia laksanakan dg baik

ukhti_nora: amalannya mnyusut gitu?

ustz_vivi: ini fungsi dari point ke 4 tadi mbak

ustz_vivi: 4. Terbiasa saling tolong menolong dalam menegakkan adab-adab Islam.

ustz_vivi: bila sang suami sedang turun semangat beribadahnya, maka isteri berfungsi untuk mengingatkan

ustz_vivi: mendorong dan menjadi teladan

ustz_vivi: sehingga bisa mengimbangi suami

ustz_vivi: lebih baik lagi bila bisa menjadi motivator suami dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas ibadahnya

ustz_vivi: dengan tingkah laku, dengan ajakan yang lembut..biasanya para suami luluh dengan kelembutan seorang isteri ya..

ustz_vivi: kalau mengajak dengan cara yang lembut, insya Allah manut

ustz_vivi: iya..kalau mau kritik suami, jangan dengan kata-kata tegas

ustz_vivi: tapi dengan lembut..kalau perlu diberikan dulu apa maunya..

ustz_vivi: baru minta timbal balik

ustz_vivi: tapi ini cuma salah satu cara..oh iya, untuk peningkatan ruhiyyah..sebenarnya perlu dicari dulu apa penyebab menurunnya ruhiyyah ini

ustz_vivi: kalau terlalu lelah belajar, mungkin perlu rekreasi..(jiwa juga perlu rileks loh..)

ustz_vivi: jarang hadir di majlis ilmu juga salah satu sebab menurunnya ruhiyyah

**

ustz_vivi: di sini sudah maghrib mbak

modi_diana: mba vivi ada pesan2 terakhir?

ustz_vivi: cuma mohon maaf atas segala kesalahan, kebenaran itu datangnya dari Allah dan janganlah kita menjadi orang yang ragu-ragu

ustz_vivi: kesalahan itu datang dari diri saya pribadi, dan saya mohon ampun kepada Allah atas segala kekhilafan

ustz_vivi: wassalamu'alaikum wr.wb

modi_diana: w slm wr wb

Jazakillahu khoiron katsiro ustdz Vivi atas sharing ilmunya hari ini..

Demikian ukhtifillah kajian muslimah hari ini

Jazakumullahu khoiron katsiro kepada semuanya atas kebersamaan kita hari ini

Mari kita tutup kajian hari ini dengan membaca hamdalah, istighfar dan doa akhir majelis.

diana mewakili tim moderator kamus mohon pamit, mohon maaf atas segala kekhilafan

sampai berjumpa kembali dalam kajian muslimah hari kamis besok, insya Allah


posted by nora @ Permalink 、6:00 PM  
6 Comments:
  • At 11:20 AM, Blogger Goju-Ryu Pekalongan said…

    Assalamu'alaikum Wr Wb

    Mohon izin copy postingan Anda untuk diterbitkan d blog saya. Terimakasih

     
  • At 5:21 PM, Anonymous grosir kerudung paris said…

    makasih atas info nya... menambah wawasan saya

     
  • At 7:05 AM, Anonymous umar said…

    Mau ikutan numpang di sesi solwab (soal jawab) sesi 2: "biasanya yang menikah pas haid, setelah nikah masuk masa subur ya".

    Biasanya begitu,akan tetapi tidak semuanya. Umur juga berpengaruh apalgi emosi menjelang pernikahan tidak sama. ada yang labil, sehingga haid dan masa suburnya kacau...

     
  • At 6:42 AM, Anonymous toko herbal said…

    ana rasa untuk membangun keluarga yang samara(sakinah-mawadah-warrahmah) adalah sebagian besar adalah ditentukan oleh pemahaman suami-istri dalam hal memahami kultur islam yang sesuai Al-Qur'an dan As-sunnah. Untuk itu pembelajaran mengenai Sirah Nabawiyah merukan sesuatu yang mutlak dalam rumah tangga. Karena dengan mengerti Sirah Nabawiyah, akan meletakan keteladaan Rasullulah sebagai yang nomor satu dalam berumah tangga.

     
  • At 8:20 PM, Anonymous Buku Islam said…

    keluarga islami dambaan setiap orang. termasuk saya.... hehehe

     
  • At 8:01 AM, Anonymous Rumah tangga islami said…

    sangat bagus sekali

     
Post a Comment
<< Home
 
 

Search

Tentang Kami
Indonesian Muslim Blogger
Divisi Kewanitaan IMB


    Room Kajian Muslimah ini merupakan program Divisi Kewanitaan IMB. Insya Alloh diselenggarakan sepekan dua kali, setiap Senin dan Kamis pukul 13.00 - 15.00 WIB

    Selengkapnya tentang kami
Materi Mutakhir
Arsip
Indonesian Bloggers Condemn Israel


Silaturahim

    by wdcreezz.com

    Name

    Email/URL

    Message

Link
Designed-By

Visit Me Klik It
Credite
15n41n1